Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 74

Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 74by on.Kisah Hot 4 Hearts & A Fool – Part 744 Hearts & A Fool – Part 74 29 Confession Of A Sin Entah kenapa, gw tiba-tiba terbangun. Pandangan gw masih berkunang-kunang. Dan saat gw mao bangun, gw merasa ada yang menahan kedua tangan gw. Dan pas gw liat ke kanan, gw melihat satu wajah cantik, sedang tertidur pulas, dengan sebuah senyuman lemah di bibirnya. […]

multixnxx-Brown hair, Asian, Gonzo, Piercing, High h-1 multixnxx-Brown hair, Asian, Gonzo, Piercing, High h-24 Hearts & A Fool – Part 74

29 Confession Of A Sin

Entah kenapa, gw tiba-tiba terbangun. Pandangan gw masih berkunang-kunang. Dan saat gw mao bangun, gw merasa ada yang menahan kedua tangan gw. Dan pas gw liat ke kanan, gw melihat satu wajah cantik, sedang tertidur pulas, dengan sebuah senyuman lemah di bibirnya. Dan saat melihat ke kiri, gw juga melihat satu lagi wajah cantik, yang juga sedang tertidur pulas.

Mereka berdua bagaikan dua orang bidadari yang paling cantik dari kayangan. Gw merasa bersyukur banget gw bisa berada di sini, di apit dua bidadari paling cantik, yang tidak mengenakan pakaian apapun lagi, sedang memeluk gw dengan erat.

Gw berusaha menarik tangan gw, dan bangun dengan hati-hati agar tidak membangunkan kedua bidadari cantik itu. Saat sudah berdiri, gw sempet menatap keindahan tubuh telanjang dua wanita cantik tersebut, sebelum gw menutup tubuh mereka dengan sebuah selimut tebal.

Damn, they are so beautiful. Pikirku saat menatap wajah damai mereka berdua saat mereka sedang tertidur seperti ini. Gw lalu mangecup bibir mereka berdua, sebelum gw berdiri sambil menatap pemandangan laut di menjelang sore hari.

Tiba-tiba gw ngeliat Hari, sobat gw lagi berdiri sendiri di tepi pantai. Melihat atau bertemu Hari, membuat gw selalu dihantui oleh perasaan bersalah. Seandainya gw menyadari dari awal jika wanita berjilbab itu memang benar-benar Indah, istrinya Hari, tentu saja gw gak akan pernah mendekatinya, apalagi menjamahnya seperti itu. Apalagi gw punya sebuah prinsip, buat gw itu pantang jadian ato TTM-an ama kekasih atau mantannya teman sendiri, apalagi yang udah atau pernah menjadi istri teman. Haram hukumnya buat gw untuk tipe wanita seperti itu.

Apa yang harus gw lakukan terhadap Hari? Apa gw tetep diem aja dan seumur hidup dihantui perasaan bersalah? Ataukah gw harus mengakui semuanya kepada Hari? Dengan resiko hancurnya persahabatan gw?

Kalau gw jadi Hari, apa yang gw inginkan?

Aaarrgghhh! Kenapa gw jadi pengecut gini sih? Hari itu sahabat gw. Dan yanga namanya sahabat itu yang paling penting, adalah sebuah kepercayaan. Gw ga mau membohongi sahabat gw sendiri, hanya karena kepengecutan gw sendiri.

Gw kemudian menatap lagi wajah cantik Cherllyne dan Liana, yang masih terlelap dengan pulasnya. Bagaimana gw bisa menjadi seorang suami yang pantas bagi mereka, kalo gw pengecut dan gak berani mengakui kesalahan gw sendiri.

Gw lalu mengambil sebuah notes dan pulpen di atas meja, dengan logo hotel ini. Gw menuliskan pesan kepada kedua “istri” gw ini, minta maaf meninggalkan mereka duluan, karena ada utang yang harus segera aku selesain. Gw kembali merapatkan selimut yang menutupi tubuh telanjang mereka berdua, sebelum gw memakai celana dan baju gw lagi dan meninggalkan kamar, yang menjadi kenangan terindah gw. Pesan ‘Do Not Disturb’ gw pasang di handle pintu di depan kamar, agar tidak ada yang mengganggu kedua “istri” gw itu.

Gw turun melalui tangga darurat agar lebih cepat sampai ke bawah. Selain itu gw juga ga mau ketauan abis dari lantai atas. Yah menghindari kecurigaan dan pertanyaan saja.

Gw masih melihat Hari, yang masih berdiri di tepi pantai sambil melontarkan bebatuan ke laut. Jantung gw berdebar-debar ga karuan. This is it. Inilah pengakuan dosa gw, dihadapan sahabat gw, dihadapan seorang suami, yang istrinya telah aku serongi.

Gw menarik nafas panjang sebelum memanggilnya. “Harr…”. Hari langsung menoleh ke arah gw. ” Yo bro…lagi ngapain luh? Tumben kaga lagi molor?” Tanya Hari sambil bergurau. Bro? apa gw pantas disebut sebagai “bro”? Setelah apa yang gw lakukan terhadap istrinya.

“Har…gw..mao ngomong serius empat mata ama lu kalo lu bisa.” Ujar gw sambil terus menguatkan hati gw.

“Ngomong apa bro? Bilang aja.” Jawab Hari terlihat santai. Entah apakah dia masih bisa santai, setelah tau apa yang uda gw lakuin ke istrinya.

“Hmm…lu…ama bini lu gimana Har?…akur-akur aja kan?…uda melendung blum bini lu?” Tanya gw sambil menatap ke arah laut, masih belum berani menatap matanya.

“He? Gw kira mao ngomong serius apa lu cuy. Masih belum hamil tuh si Indah cuy. Belum dikasih jodoh ama Yang Di Atas kali. Hehe. Nape lu cuy tiba-tiba nanya gitu?” Jawab Hari santai sebelum bertanya balik.

“Hmm..trus…lu…ama si Indah fine-fine aja bro?” Tanya gw lagi. Si Hari mulai memandang gw dengan pandangan curiga.

“Bro…sebenernya lu ada mao ngomong apa sih? To the point aja bro. Ga kaya lu aja sih?” Sergah Hari.

Hmm…yah…gimana yah gw ngomongnya Jawab gw bingung, sambil garuk-garuk kepala.

Ngomong aje cuy lah, pake ribet amat sih luh. Ujar Hari seolah sudah gak sabar.

Gw…mao minta maaf ama lu Har. Ujar gw kemudian memberanikan diri menatap wajahnya.

Ha? Minta maaf kenapa luh? Lu…ga lagi abis kejedot tembok kan? Si Hari masih aja bercanda.

Gw serius Har…gw bener-bener minta maaf banget Har. Ini…soal bini lu…si Indah. Ujar gw kemudian, yang membuat wajah Hari langsung benar-benar berubah menjadi serius. Bahkan, wajahnya terlihat memancarkan kemarahan, saat gw menyebut soal Indah.

Kenapa ama bini gw, Ga? Kenapa lu minta maaf ama gw tentang bini gw?. Tanya si Hari sambil mendekat ke arah gw. Jantung gw semakin berdebar-debar saja rasanya.

Huff…gimana ya gw mulai ceritanya. Cerita awalnya cukup panjang Har. Jadi lu, dengerin cerita gw dulu ok? Ujar Gw.

Jadi gini Har ceritanya. Gw, ama temen gw dulu uda pernah janjian, temen gw mao ngajak gw ke pesta tempat komunitas dia. Gw minta ikut ama dia, karena gw penasaran aja. Nah setelah beberapa lama, temen gw itu ngabarin gw, nanyain jadi ga mao ikut ama dia ke pesta nya itu. Ya karena gw lagi senggang, jadi gw iyain aja. Ujar gw mulai bercerita.

Dan di pesta itu…gw…ketemu ama bini lu Har, si Indah. Gw ga tau dia uda ngomong ato belom ama dia, kalo dia pergi ke pesta itu. Awalnya gw ga tau kalo itu bini lu Har. Karena di pesta itu, kita semua musti pake topeng gitu Har. Jadi kita ga bisa ngeliat wajah masing-masing orang. Jelas gw lagi. Keringet dingin mulai merambati tubuh gw.

Pesta itu…hmm….yah…itu…hhmm…sedikit…erotis Har. Lanjut gw terbata-bata.

Tunggu dulu men…tunggu dulu…pesta nya pake topeng? Hari apa tuh kejadiannya? Tanya Hari menyelidik.

Hmm…hari Rabu kemaren Har. Minggu ini. Wajah Hari langsung benar-benar berubah, saat mendengar jawaban gw.

Ke-kenapa Har? Si Indah…uda bilang ama lu mao ke pesta itu emangnya? Tanya gw, saat melihat Hari begitu terkejut, seolah tidak mempercayai pendengarannya.

Gak mungkin…ka-kalo begitu…yang waktu itu…. Si Hari bahkan tidak menyelesaikan kalimatnya, langsung menggeleng-gelengkan kepalanya, kemudian langsung terdiam. Tubuhnya bergetar halus.

Lu…lu tau si Indah ke pesta itu Har? Dia…cerita ama lu? Tanya gw lagi ragu-ragu.

BLETAKKKK! Tanpa gw duga, dan tanpa terlihat ama gw, tinju si Hari tiba-tiba sudah melayang, menghantam telak rahang kiri gw, hingga gw terpental ke samping sampai jatuh ke laut.

Walau sakitnya ampun-ampun, tapi gw berusaha menahan rasa sakitnya, dan kembali berdiri dan berjalan mendekat ke Hari lagi. Gw…emang lebih dari pantes, mendapatkan beribu-ribu pukulan seperti ini. Itu pun rasanya masih belum cukup buat menebus dosa gw.

Jadi…Rangga yang jadi pasangan si Indah di pesta laknat itu…emang beneran lu Ga? Cowo yang namanya Rangga…yang uda nidurin si Indah, bini gw, di pesta laknat itu…emang lu kan? JAWAB GW GA! Bentak Hari, terlihat penuh dengan amarah. Dan gw benar-benar terkejut, darimana Hari bisa tau masalah itu? Apakah si Indah benar-benar menceritakannya ke Hari? Ataukah justru Hari sendiri yang mengizinkan Indah untuk datang ke pesta sialan itu?? Gak mungkin rasa-rasanya. Pikiran gw begitu berkecamuk di dalam kepala gw.

Jadi…lu uda tau ya Har? Gw emang pantas dapet pukulan yang lebih dari ini Har. Gw minta maaf banget Har. Gw bener-bener gak tau kalo itu si Indah Har, kalo gw tau dari awal, ga mungkin juga gw mao ngelakuin itu. Gw masih punya hati nurani Har. Gw gak mungkin khianatin temen sendiri. Jelas gw tanpa bermaksud membela diri. Karena gw emang berhak untuk mendapatkan pukulan dari Hari, sahabat gw.

Kalo emang beneran lu masih punya hati nurani, lu ga bakal pernah dateng ke pesta laknat itu, Ga. Ujar Hari sambil memejamkan matanya.

Kalo emang beneran lu masih punya hati nurani, lu ga bakal ngelakuin perbuatan zinah itu, walaupun bukan dengan Indah, Ga. Lanjut Hari masih mengeluarkan uneg-unegnya. Gw hanya bersikap pasrah, apapun perlakuan yang Hari berikan ke gw.

KALO EMANG LU MASIH PUNYA HATI NURANI, LU GA BAKALAN NYIA-NYIAIN CINTA DAN KASIH SAYANG YANG RANI PUNYA BUAT LU, GA! Bentak Hari, membuat gw tertegun, karena terkejut mendengar ucapan Hari. Nyia-nyiain cinta dan kasih sayang Rani…buat gw?? Yah…emang bener, bukanya cuma Rani saja. Tapi mba Liana juga. Bahkan Oli. Mereka belum tau saja kelakuan bejat gw. Hari benar, gw…emang manusia bejat! Gw…gak pantes mendapatkan cinta dan kasih sayang mereka. Gw benar-benar menyesal sekali.

Dan juga benar sekali apa kata Hari, bahwa gw seharusnya ga dateng ke pesta laknat itu. Bahkan Cherllyne pun sudah ngingetin gw berkali-kali. Hanya karena nafsu binatang gw aja yang membuatnya menjadi kacau semua. Gw…emang goblok!.

Lu…gak pantes dapetin Rani, Ga. Rani, terlalu bagus buat lu yang uda kotor kelakuan lo! Ujar Hari lagi. Membuat gw termenung mencerna ucapan Hari.

Lu bener Har. Gw…emang bukan sahabat yang pantas buat lu. Gw…juga ga pantes untuk mendapatkan cinta dan kasih sayang dari Rani. Karena gw emang cowo hina, yang hanya berdasarkan nafsu binatang belaka. Apa yang telah gw lakuin, telah menyakiti banyak hati orang-orang yang awalnya perhatian ama gw. Ujar gw sambil menunduk di hadapan Hari.

Kalo lu masih belum puas mukulin gw, gw rela lu pukulin ampe sepuas lu, Har. Karena gw emang lebih dari pantas mendapatkan ganjarannya dari lu, Har. Ujar gw lagi.

Buat apa mukulin lu? Ga ada gunanya. Semua uda kejadian. Cuma nyakit-nyakitin tangan gw aja, mukulin lu terus. Uda hati gw sakit, mau ngapain lagi musti nyakitin tangan gw lagi. Goblok aja gw nya. Jawab Hari sambil termenung. Dan gw pun akhirnya terdiam ga tau musti ngomong apa lagi. Sepertinya, hari ini, gw telah kehilangan seorang sahabat sejati.

Gw tau, lu uda nidurin bini gw, Ga. Gw emang tau, nama cowo yang pertama kali nidurin bini gw di pesta laknat itu, Rangga. Tapi gw bener-bener ga nyangka, Rangga yang gw denger di rekaman itu, ternyata lu sendiri. Sahabat gw sendiri. Ujar Hari. Gw hanya terdiam membisu. Semua ucapan Hari memang benar sekali. Tapi…rekaman?? rekaman apa maksudnya??

Tapi…gw juga tau, gw denger di rekaman itu, kalo lu tiba-tiba pergi ninggalin si Indah, biar si Indah uda ngajak lu berbuat laknat lagi, bagaikan seorang pelacur murahan. Kalo ga salah lu sempet ngomong kalo si Indah itu uda gila. Bener lu uda ngomong kaya gitu Ga? Apa saat itu lu baru tau, cewe yang lagi lu pake itu si Indah? Tanya Hari sambil menatap gw.

Gw hanya mengangguk pelan. Saat pertama dia nyebut namanya Indah, tadinya gw sempet mikir bercanda, pengen ngecengin lu, karena namanya sama ama bini lu. Dan…hmm…saat gw berbuat…laknat itu, temennya si Indah sempet nyebut nama suaminya si Indah itu Hari. Dari situ gw mulai curiga, bahwa apa yang tadinya gw anggap sebagai candaan, bisa berubah menjadi sesuatu yang fatal. Gw mulai menjelaskan kronologi nya.

Dan waktu gw lagi maen ama temennya si Indah, di situ lah si Indah ngebuka jilbab ama topeng yang dia pake. Gw langsung kaget setengah mati. Ga langsung nyadar, kalo disini bukan lah habitat gw. Dan seperti yang lu bilang, gw emang langsung kabur ninggalin mereka, bini lu ama temennya itu, waktu si Indah ngajakin gw berbuat lagi. Gw marah ama si Indah, tapi gw lebih marah ama diri gw sendiri, karena uda ngekhianatin lu, sahabat gw sendiri, walau awalnya gw ga nyadar. Tapi kaya yang lu bilang juga tadi, seharusnya gw ga dateng ke pesta laknat itu. Jelas gw lagi penuh penyesalan. Memang, pergi ke pesta orgy waktu itu, benar-benar merupakan salah satu kesalahan terbesar yang pernah gw buat.

Tapi…maaf ya Har. Gw ga mau nyinggung lu lebih jauh lagi sebenernya. Tapi, kok bisa sih si Indah bisa ampe jadi cewe kaya gitu? Maksud gw, gw pernah dan sering ketemu dan hang out bareng Indah ama lo kan. Gw bener-bener gak nyangka kalo si Indah tuh ternyata…segitu…tega nya ngekhianatin lu di belakang lu gitu? Ujar gw bertanya-tanya.

Jujur…gw ga tau dari kapan si Indah mulai bersikap serong kaya gitu. Tapi gw emang uda mulai curiga waktu gw mergokin dia lagi berbuat aneh, waktu gw lagi jemput dia di kantornya. Pas gw desek, dia baru cerita, bahwa dia abis bermain game gila ama bosnya, dan klien-klien bosnya. Ampe nari striptease gitu. Gw ga tau kejadiannya yang sebenarnya itu lebih parah atau benar seperti yang Indah ceritain. Jawab Hari mulai menjelaskan.

Tapi sejak itu, gw berusaha mencari tau, seberapa jauh si Indah berbuat serong. Gw ampe beli alat sadap berbentuk power bank, yang gw kasih ke Indah. Jadi gw bisa punya rekaman suara, dia lagi ngapain aja. Nah dari situ gw tau semua kebejatan bini gw, Ga. Dan asal lu tau Ga, kejadian ama lu itu, belum seberapa parah Ga. Itu baru awal-awal aja buat Indah. Penjelasan Hari benar-benar mengejutkan gw.

Hah? Kejadian gila waktu itu lu bilang belum apa-apa? gilaa! Sintingg Har! Gimana mungkin Indah bisa lebih gila lagi dari kejadian itu? Di sana dia di gangbang kan? Gw uda ga tau ceritanya lagi, karena gw uda ngabur. Ujar gw terkejut.

Yup emang bener, dia di gangbang di sana itu. Tapi ada acara gangbang yang lebih gila lagi, di rumah bosnya itu, Ga. Dan dari rekaman-rekaman yang gw pelajarin Ga, kayanya yang ngajarin si Indah berlaku serong tuh, temennya dia yang namanya Reni itu. Jawab Hari. Ohhh…it all make sense deh kalo gitu. Pantesan tuh temennya kayanya lebih agresif sih emang.

Gw…ga bisa ngehakimin bini lu deh, karena gw sendiri uda bersikap hina. Tapi, apa rencana lu sekarang Har? Gak mungkin dong lu diem aja, ngeliat bini lu serong di depan mata lu gini? Tanya gw. Hati gw panas juga sebenarnya, mengetahui Indah telah mengkhianati seorang suami yang begitu setia dan begitu baik.

Ohh…tentu gak dong Ga. Sekarang gw uda pasang kamera CCTV di rumah gw, Ga. Gw rekam segala aktivitas si Indah selama gw disini. Nah, nanti rekaman itulah yang gw pake buat ngegugat cerai si Indah. Jujur, uda sebulan lebih ini sejak gw mengetahui perselingkuhan si Indah, gw ga pernah lagi nyampur ama dia, Ga. Jelas Hari.

Tar gw mao bikin surat gugat cerai berdasarkan bukti itu. Nah terus, surat itu rencananya gw kasih pas………………………………. Hari membisikan rencananya di telinga gw.

Nah di situlah mao gw bongkar segala kebusukan si Indah. Itu rencana gw, Ga. Jelas Hari. Sementara gw hanya mengangguk-angguk kagum.

Hah? Serius lu Har mao kaya gitu? Itu…bakalan jadi heboh banget Har. Lu…ga malu sendiri nantinya? Gw sih setuju banget tuh Har. Itu rencana paling top buat ngejebak si Indah. Ujar gw.

Yang lebih ngerasain malu nya nanti, ya si Indah sendiri. Justru akan banyak yang bersimpati ama gw juga nantinya, dan menyetujui apa yang akan gw lakuin ke si Indah. Jawab Hari penuh keyakinan

Bagaimana dengan temannya si Indah Har? Yang ngajarin si Indah kaya gitu kan lu bilang si Reni itu. Apa rencana lu tentang dia Har? Tanya gw.

Hmm…belum kepikiran sih, Ga. Karena sebenarnya kalo si Indah kuat mental dan iman, walaupun si Reni itu ngajarin ampe berbusa, juga si Indah ga bakalan berbuat serong. Jawab Hari. Hmm…masuk akal sih. Tapi…rasa-rasanya kok enak banget yah di biarin lolos gitu aja. Pikir gw.

Hmm…gw…juga punya ide sih Har mengenai masalah si Reni itu. Tapi…lu mao dengerin atao ga sih, itu keputusan lu sih Har. Ujar Gw.

Ide apa Ga? Tanya Hari penasaran.

Gini, mengenai si Reni, kalo menurut gw, perlu di beri efek jera Har. Gini kalo pendapat gw, gimana kalo kita……………………… Gw berbisik di telinga dia, untuk menjelaskan segala rencana gw untuk Reni. Mata si Hari langsung berbinar-binar setelah mendengar penjelasan gw.

Hmm…bagus juga Ga. Dengan ini, gw bisa sedikit membalas sakit hati gw ya ama mereka berdua. Ujar Hari sambil tersenyum sedikit.

Tapi untuk masalah si Reni sedikit lebih sulit, karena kita ga banyak tau tentang dia Har. Pertama, yang kita fokusin itu justru si Reni, sekarang Har. Bukan si Indah. Kartu Indah uda lu pegang semua kan. Ada rekaman suara, belum nanti rekaman CCTV lu. Yang pertama harus lu lakukan sekarang itu, mencari tau segala informasi mengenai si Reni itu Har. Gw juga punya rencana yang sama, seperti yang gw rencanain buat Indah. Tapi gw perlu tau dulu informasi lengkap dia. Lanjut penjelasan gw.

Nanti kita juga pake alasan yang sama juga, buat si Reni itu. Jadi sekali tepuk, lu bisa dapet 2 mangsa Har. Jelas gw lagi.

Bener Ga…lu…bener banget. Jujur, gw uda pusing kepikiran masalah si Indah ini. Hati gw sakit banget Ga. Gw dipermalukan gini, di depan banyak orang gw dipermalukan sebagai pria yang lemah. Jika setidaknya ada kesempatan buat gw bales dendem, walau sekecil apa pun, pasti gw ambil Ga. Jawab Hari. Membuatku benar-benar merasa bersalah.

Har…maafin gw Har. Gw…bener-bener minta maaf ama lu. Ujar gw kembali merasa bersalah kepada Hari.

Kalo lu emang ngerasa bersalah, ya lu musti bantuin gw nyuksesin rencana ini Ga. Kalo perlu, nanti lu juga ikut bareng gw saat penjebakan nanti, Ga. Kalo emang lu sahabat sejati gw, artinya gw bisa percayain lu, buat bantu gw menyukseskan rencana ini. Tapi, bukan berarti hanya dengan ini semua utang lu lunas ya Ga. Inget itu! Ujar Hari memandang tajam ke arah gw.

Iya gw tau Har. Pasti lah Har. Ga perlu lu minta juga, gw pasti bantu lu semaksimal gw. Masalah si Reni itu, biar gw yang cari tau deh, segala informasi tentang dia Har. Lu, terus awasin kegiatan si Indah aja Har. Jawab gw. Inilah penebusan dosa buat gw. Sangat ringan memang. Gw seharusnya mendapat perlakuan dan hukuman yang jauh lebih keras dari hanya sebuah pukulan di rahang gw ini. Gw harus membantu Hari. Gw harus membuat Indah merasa menyesal telah mengkhianati Hari, suami nya. Itu janji gw. Gw gak akan menarik kata-kata gw, karena itu lah jalan ninja gw. Ikrar gw dalam hati.

Author: 

Related Posts

Comments are closed.